Kata Pusaka Terkait Kebesaran Rumah Gadang Minangkabau

Berikut ini adalah kata pusaka (kato pusako) tentang kebesaran rumah Gadang Minangkabau:
Kata Pusaka Kebesaran Rumah Gadang Minangkabau
Rumah gadang surambi aceh Sumarak dalam nagari Sangkutan pusako tapatan undang Nan salajang kudo balari Nan salitak kucian malompek Batata ukia batang padi Buatan tuangku dari cino Paran karo bajuntai Tunggak banamo kasandaran Sandi laweh landasan batin Sandi banamo alua adat Tuturan lebah mengirok Pancuang turang alang katabang Gonjong rabuang mambucuik Manjulang tinggi ka udaro Timah mamutiah di atehnyo Itulah rumah adat kito Tampek maniru manuladan Paaja baso jo basi Sarato budi dengan malu Kok tumbuah dilantai tampek duduak Banamo data balantai papan Licin balantai kulik Kato mufakat nan tujuan Elok diambiak jo mufakat Buruak dibuang jo rundiangan Bulek baru digolekkan Pipih nan baru di layangkan Kata pusaka (pusako) diatas merupakan sebuah ungkapan tentang kebesaran rumah Gadang Minangkabau. Di dalam kata pusaka ini dijelaskan tentang bahan arsitektur/bentuk fisik bangunan dan juga fungsi rumah Gadang tersebut. Sebab, Rumah Gadang merupakan suatu kebanggaan dan monumen kebesaran masyarakat Minangkabau. Hingga kini, bentuk rumah Gadang yang khas, juga dijadikan sebagai pedoman untuk membuat bangunan lain selain rumah Gadang, misalnya perkantoran. Ini juga dimaksudkan untuk melestarikan kebudayaan Minangkabau.

Komentar