Apa itu Etika? Perbedaan Perilaku Etis dan Tidak Etis


Etika adalah keyakinan atau tindakan mengenai benar dan salah serta tindakan baik dan buruk yang mempengaruhi hal-hal lain atau pihak lain. Etika diukur didasarkan pada budaya setempat, agama, pendidikan, jenis kelamin, usia, dan lainnya.

Perilaku dalam beretika, dalam kehidupan sehari-hari kita dapat dibedakan menjadi 2 bagian yaitu perilaku etis yaitu perilaku yang diharapkan oleh masyarakat dan perilaku yang tidak etis yaitu perilaku yang tidak disukai oleh orang lain.

Apa itu Etika? Perbedaan Perilaku Etis dan Tidak Etis

Perilaku etis

Adalah perilaku yang sesuai dengan norma-norma sosial, agama dan lainya yang diterima secara umum sehubungan dengan tindakan-tindakan yang bermanfaat dan yang membahayakan.
Contoh tindakan etis adalah menghargai orang lain, berempati terhadap orang lain, tolong- menolong dlln.

Perilaku tidak etis

Adalah perilaku yang tidak sesuai dengan nor-norma sosial, agama ,dan lainya yang diterima secara umum sehubungan dengan tindakan-tindakan yang bermanfaat dan yang membahahayakan.
Contoh perilaku yang tidak etis adalah menyepelekan orang lain, tidak peduli dengan orang lain, tidak mengikuti peraturan yang berlaku, dlln.

Arti Etika dan Pendekatan yang Dapat Dilakukan

Tanggung jawab sosial adalah termasuk kedalam perilaku yang etis dalam kehidupan sosial. Biasanya tanggung jawab sosial yang sering dilakukan seseorang adalah seperti:

1.Sikap obstruktif

Pendekatan terhadap tanggungjawab sosial yang melibatkan tindakan seminimal mungkin dan mungkin melibatkan usaha-usaha menolak atau menutupi pelanggaran yang dilakukan individu.
Contoh, pergaulan bebas yang dilakukan para remaja yang sangat merajalela pada masa ini.

2. Sikap defensif

Pendekatan tangungjawab sosial yang ditandai dengan personal, hanya memenuhi persyaratan aturan atau hukum secara minimum atas komitmennya terhadap kolompok dan individu dalam lingkungan sosialnya.
Contoh, sikap defensif adalah menjalani proses suatu organisasi dengan sungguh-sungguh.

3. Sikap akomodatif

Pendekatan tangungjawab sosial yang diterapkan seseorang dengan melakukannya, apabila diminta melebihi persyaratan aturan atau hukum minum, dalam komitmennya terhadap kelompok dan individu dalam lingkungan sosialnya.
Contohnya, mau bergaul dengan masyarakat sekitar lingkungan.

4. Sikap proaktif

Pendekatan Tanggungjawab sosial yang diterapkan seseorang, dengan secara aktif mencari peluang untuk menyumbangkan demi kesejahteraan kelompok atau individu dalam lingkungan sosialnya.
Contohnya, berusaha membangun kebiasaan baik, memperbaiki diri dlln.

Artikel Terbaru:

Apa Pendapat Anda?